Jumat, 09 Desember 2022
Perguruan Tinggi

Mahasiswa UB Bahas Supply Chain Pertanian dalam Y20

Mahasiswa UB Bahas Supply Chain Pertanian dalam Y20

Salah satu bagian dari rangkaian KTT G20 yang sedang berlangsung di Bali adalah konferensi pemuda Y20. Agenda ini dilaksanakan pada 28-29 Oktober lalu di Surakarta. Dalam agenda ini, sekelompok mahasiswa Universitas Brawijaya hadir sebagai undangan dalam Y20 Post Summit.

Kelompok mahasiswa UB ini terdiri atas Zulfikar Dabby Anwar, Ni Wayan Atik Sarmila Dewi, Dimas Maulana Yusup dan Muhammad Putra Ramadhan. Menurut Zulfikar, peserta Y20 Post Summit sudah melewati berbagai tahap. “Dari 223 pendaftar, hanya diambil 40 orang partisipan terbaik dalam Suara Pemuda, salah satunya adalah saya”, jelasnya.

Dalam ajang ini, Zulfikar berkesempatan untuk menyuarakan suara pemuda yang terfokus pada 4 isu prioritas, yaitu ketenagakerjaan pemuda, transformasi digital, planet yang berkelanjutan dan layak huni, serta keberagaman dan inklusi. “Dengan mengusung permasalahan supply chain management sebagai bagian dari isu Sustainable and Liveable Planet, #SuperTeam berhasil dalam melakukan presentasi di depan High Level Panelist, yaitu Bapak Emil Elestianto Dardak selaku Vice Governor of East Java dan Bapak Bima Arya selaku Mayor of Bogor”, jelasnya.

“AgriSustain adalah platform aplikasi mobile yang memiliki berbagai fitur, untuk memaksimalkan akses pasar dan rantai pasok pertanian dengan menerapkan prinsio Sustainable Supply Chain Management”, jelasnya. Dalam sistem ini, imbuh Zulfikar, ada tiga prinsip yang dilaksanakan, yaitu implementasi pertanian presisi, layanan pemantauan lahan dan pemetaan, mekanisme kontrak dengan mitra dan petani. “Sampai saat ini, belum ada lembaga atau startup yang menerapkan SSCM, dan menjadi peluang bagi AgriSustain untuk membantu kesejahteraan petani sekaligus menciptakan sistem pertanian berkelanjutan”, imbuh mahasiswa Fakultas Pertanian ini.

Selain presentasi, Zulfikar dan tim juga berkesempatan mengikuti berbagai kegiatan bersama delegasi lain. “Kami diarahkan untuk mengikuti Leadership Talkshow yang dilaksanakan di Pura Mangkunegaran, Kota Surakarta. Talkshow ini diisi oleh Ganjar Pranowo selaku Gubernur Jawa Tengah, Ridwan Kamil selaku Gubernur Jawa Barat, dan Gibran Rakabuming Raka selaku Walikota Solo”, jelasnya.

Leadership Talkshow, imbuh Zulfikar, membahas terkait pentingnya partisipasi pemuda dalam kemajuan bangsa, tidak hanya melalui narasi, tetapi juga aksi dan bukti nyata kepada masyarakat. “Berbagai pesan disampaikan oleh sejumlah pihak pada hari ini, tetapi satu hal yang perlu dihighlight yaitu tidak ada gagasan yang sempurna. Ibarat sebuah batu, gagasan juga akan memperoleh tempaan dan penyempurnaan hingga menjadikannya sebuah pahatan yang sempurja. Satu kunci yang harus ditanamkan pada generasi muda adalah sebuah gagasan hanya akan angan-angan saja ketika tidak ditekuni dengan baik, tetapi akan menjadi sebuah manfaat yang berarti jika dijalankan dengan baik”, imbuhnya.

Perjalanan hari ini tidak hanya sampai disitu,  Pesta Rakyat menjadi suatu rangkaian acara penutup dari Y20 Post Summit Indonesia. Acara ini dimeriahkan oleh Bazaar UMKM, pertunjukan musik, pertunjukan teater, stand up comedy, serta art installation yang diambil dari 4 isu prioritas event Y20 Indonesia.

“Sebuah kesempatan yang hanya dating sekali seumur hidup untuk terlibat dalam event Y20 Post Summit. Selain itu, isu supply chain dan pertanian presisi menjadi salah satu isu yang menjadi problematika pada sektor pertanian di Indonesia, sehingga dengan menyajikan solusi yang kemudian dipresentasikan kepada pemangku kepentingan akan memberikan dampak bagi perbaikan sektor pertanian di Indonesia”, pungkasnya. (zulfikar/humasUB)